Sebagai lembaga penyelenggara pendidikan tinggi, perguruan tinggi mempunyai peran dan fungsi strategis dalam mewujudkan amanat Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi yaitu mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Dalam rangka mewujudkan peran dan fungsi tersebut di atas, sebagaimana yang diamanahkan pada Pasal 1 Ayat (14) dan Pasal 12 Ayat (1-3) UU tersebut di atas, dosen memiliki peran yang sangat strategis. Oleh karena itu, dosen harus memiliki kualifikasi akademik minimum dan sertifikasi pendidik profesional sesuai dengan jenjang kewenangan mengajarnya. Amanat tersebut juga secara jelas tertuang dalam Pasal 46 ayat 2 Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen, yaitu bahwa dosen harus memiliki kualifikasi akademik minimum: (a) lulusan program magister untuk program diploma atau program sarjana; dan (b) lulusan program doktor untuk program pascasarjana.

Merujuk Permenristekdikti nomor 13 tahun 2015 tentang Rencana Strategis Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi tahun 2015 – 2019 bahwa upaya peningkatan dosen berkualifikasi S3 merupakan salah satu strategi kebijakan Kemristekdikti.

Hakekat Program PMDSU adalah membangun kapasitas institusi pendidikan pascasarjana dalam negeri agar memiliki daya saing di dalam menyelenggarakan pendidikan doktor. Strategi dasarnya, PMDSU mengintegrasikan seluruh input pembiayaan yang ada seperti beasiswa, penelitian, sandwich-like/PKPI, SAME-PMDSU, hibah sarpras serta mengarahkan pengalokasian sumber daya tersebut kepada pascasarjana potensial yang terpilih. Strategi berikutnya, PMDSU memberikan otonomi yang lebih tinggi kepada promotor di dalam merencanakan dan melaksanakan program. Dengan demikian, di institusi pascasarjana akan tumbuh lebih banyak academic leader sebagai penanda semakin kuatnya pendidikan doktor.

Direktorat Jenderal Sumber Daya Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Pendidikan Tinggi, Kemristekdikti melalui Direktorat Kualifikasi Sumber Daya Manusia menyelenggarakan Program Beasiswa Pendidikan Magister menuju Doktor untuk Sarjana Unggul (PMDSU). Program yang dilaksanakan sejak tahun 2013 merupakan salah satu terbosan untuk percepatan laju pendidikan doktor dalam rangka meningkatkan jumlah lulusan doktor sehingga memenuhi kualifikasi pendidikan dosen minimal S2. Melalui program ini, para sarjana unggul diharapkan dapat dididik/dibina menjadi Doktor dalam suasana akademik yang sehat di bawah bimbingan promotor yang cemerlang baik berdasarkan rekam jejak penelitian maupun pendidikan. Program ini diharapkan dapat menjadi salah satu moda dalam pemberian beasiswa pendidikan pascasarjana dan pembiayaan penelitian pada program pendidikan pascasarjana di masa mendatang.

Sejak tahun 2013, Direktorat Pendidik dan Tenaga Kependidikan, Kemdiknas sekarang Ditjen Sumber Daya Iptek dan Dikti, Kemristekdikti menyelenggarakan Beasiswa PDMDSU. Penyelenggaraan Beasiswa PMDSU angkatan pertama (PMDSU batch I) diikuti oleh sebanyak 57 orang mahasiwa PMDSU dan dibimbing oleh 27 orang promotor handal yang tersebar di 6 perguruan tinggi negeri. Adapun perguruan tinggi penyelenggara Program PMDSU batch I yaitu Institut Pertanian Bogor, Institut Teknologi Bandung, Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Universitas Andalas, Universitas Gadjah Mada dan Universitas Indonesia. Saat ini, mahasiswa PDMSU batch I sedang dalam proses penyelesaian studi jenjang doktor (semester ke-8) dan sudah menghasilkan sebanyak 116 publikasi internasional.

Sedangkan penyelenggaraan Beasiswa PMDSU angkatan kedua (PMDSU batch II) dilaksanakan mulai tahun 2015. Jumlah penerima Beasiswa PMDSU batch II sebanyak 321 orang dan dibimbing oleh 176 orang promotor hebat yang tersebar di 12 perguruan tinggi negeri. Adapun perguruan tinggi penyelenggara Beasiswa PMDSU batch II yaitu Institut Pertanian Bogor, Institut Teknologi Bandung, Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Universitas Airlangga, Universitas Andalas, Universitas Diponegoro, Universitas Gadjah Mada, Universitas Hasanuddin, Universitas Indonesia, Universitas Sriwijaya, Universitas Sumatera Utara dan Universitas Syiah Kuala. Mahasiswa PMDSU batch II saat ini sedang menempuh pendidikan doktor (studi di semester ke-5).

Pada tahun 2017, penyelenggaraan Beasiswa PMDSU telah memasuki angkatan ketiga (PMDSU batch III). Sebanyak 11 perguruan tinggi yang ditugaskan oleh Ditjen Sumber Daya Iptek dan Dikti sebagai penyelenggara Beasiswa PMDSU batch III. Adapun perguruan tinggi penyelenggara Beasiswa PMDSU batch III yaitu Institut Pertanian Bogor, Institut Teknologi Bandung, Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Universitas Airlangga, Universitas Andalas, Universitas Brawijaya, Universitas Gadjah Mada, Universitas Hasanuddin, Universitas Indonesia, Universitas Sriwijaya, dan Universitas Sumatera Utara. Sebanyak 243 orang mahasiswa PMDSU batch III yang dibimbing oleh 161 orang promotor.

Tahun 2018 terjadi perubahan kebijakan penyelenggaraan Beasiswa PMDSU. Umumnya pelaksanaan Beasiswa PMDSU dialkukan dua tahun sekali, namun tahun ini kembali dibuka. Dengan demikian penyelenggaraan Beasiswa PMDSU tahun 2018 merupakan penyelenggaraan PMDSU angkatan keempat (PMDSU batch IV). Sebanyak 12 perguruan tinggi yang ditugaskan oleh Ditjen Sumber Daya Iptek dan Dikti sebagai penyelenggara Beasiswa PMDSU batch IV. Adapun perguruan tinggi penyelenggara Beasiswa PMDSU batch IV yaitu Institut Pertanian Bogor, Institut Teknologi Bandung, Institut Teknologi Sepuluh Nopember, Universitas Airlangga, Universitas Brawijaya, Universitas Diponegoro, Universitas Gadjah Mada, Universitas Hasanuddin, Universitas Indonesia, Universitas Sriwijaya, Universitas Sumatera Utara dan Universitas Syiah Kuala. Sebanyak 146 orang calon promotor yang dapat dipilih oleh pelamar PMDSU batch IV.